SISTEM MONETER EROPA | European Monetary System


SISTEM MONETER EROPA
Sistem Moneter Eropa, telah dibuat pada sebuah Resolusi dari Dewan Eropa pada 5 Desember 1978. sesuai dengan kesepakatan yang dirayakan hari yang sama antara bank sentral dari negara-negara yang membentuk bagian dari masyarakat. Sistem Moneter Eropa mempunyai 3 tujuan dasar:
             untuk menstabilkan nilai tukar untuk memperbaiki yang ada ketidakstabilan
             untuk mengurangi inflasi dan
             mempersiapkan penyatuan moneter Eropa melalui kerjasama.

Sistem Moneter Eropa dimulai pada bulan Maret 1979 denagn anggota 12 negara yang juga anggota European Union yang bertujuan membantu stabilitas moneter negara-negara komunitas eropa. Mata uang yang dipakai dalam SME dikenal dengan nama ECU, sedangkan indeks yang digunakan sebagai nilai pari dinamakan ERM.

Dasar elemen Sistem ini adalah tiga:
ERM = Exchange-rate Mechanism, merupakan indeks komposit penjumlahan dari mata uang negara Eropa yang membatasi Fluktuasi mata uang negara anggota EMS dengan menetukan batas atas dan bawah.
Tujuan ditetapkannya ERM adalah untuk menjaga Ekuilibirium kurs di pasar uang internasional. Kurs mata uang negara anggota komunitas Eropa tidak boleh berfluktuasi melebihi 2,25% di atas atau di bawah nilai pari.
ERM atau mekanisme kurs mempunyai tiga karakteristik :
1.       Penetapan kewajiban setiap anggota untuk memelihara kurs,
2.       Penyediaan dana dalam rangka menjaga stabilitas kurs, dan
3.       Penentuan kurs yang baru atas kesepakatan bersama jika kondisi ekonomi mengharuskan demikian.
ECU = Mata Uang Eropa, yang memainkan peranan penting dalam menjalankan EMS. ECU adalah mata uang komposit yang merupakan penjumlahan dari mata uang 12 negara Eropa. Proporsi masing-masing mata uang negara anggota dalam ECU menunjukkan kekuatan ekonomi relatif dalam komunitas Eropa. ECU berfungsi sebagai satuan unit (unit of account), alat settlement, dan aset cadangan bagi anggota EMS.
European Monetary Cooperation Fund (EMCF) dibuat pada Oktober 1972 yang menjadi pokok dan fungsi adalah:
1.                    Untuk memfasilitasi intervensi di pasar mata uang,
2.                    Untuk member efek ke liquidasi antara bank sentral dan
3.                    Untuk mengelola fasilitas kredit jangka pendek yang terkait dengan EMS.

Uni Ekonomi dan Moneter (EMU)
Sistem Moneter Eropa (EMS) adalah pendahulu dari Uni Ekonomi dan Moneter (EMU), yang menyebabkan pembentukan Euro. Ini adalah cara untuk menciptakan area stabilitas mata uang di seluruh Komunitas Eropa dengan mendorong negara-negara untuk mengkoordinasikan kebijakan moneter mereka. Ini digunakan Mekanisme Nilai Tukar (ERM) untuk menciptakan nilai tukar yang stabil dalam rangka meningkatkan perdagangan antara negara anggota UE dan dengan demikian membantu perkembangan pasar tunggal. Uang yang stabil telah menjadi bagian penting dari perhitungan ekonomi internasional sejak Perang Dunia II. Namun, oleh 1980-an, pendapat tentang itu jauh lebih terbagi. Akibatnya, tidak semua negara ikut ambil bagian dalam EMS langsung, dan ada lebih perpecahan di tahun-tahun yang akan datang atas peran Uni Eropa dalam menetapkan kebijakan moneter sebagai EMS diganti dengan Euro.

Sejarah
EMS diluncurkan pada tahun 1979 untuk membantu mengarah pada tujuan akhir dari Emu yang telah ditetapkan dalam Laporan Werner (1970). Sejak Perang Dunia II, upaya telah dilakukan untuk menjaga stabilitas mata uang antara mata uang utama melalui sistem nilai tukar tetap yang disebut Sistem Bretton Woods. Hal ini runtuh pada awal tahun 1970. Namun, para pemimpin Eropa yang sangat antusias untuk mempertahankan prinsip nilai tukar stabil daripada pindah ke kebijakan nilai tukar mengambang yang mendapatkan popularitas di Amerika Serikat. Hal ini menyebabkan mereka untuk membuat EMS. Itu bukan merupakan langkah sepenuhnya berhasil karena, pertama, itu menimbulkan banyak kesulitan teknis dalam pengaturan tingkat yang benar untuk semua negara anggota, dan kedua, beberapa anggota kurang berkomitmen untuk itu daripada yang lain. Inggris tidak bergabung ERM sampai tahun 1990 dan dipaksa untuk meninggalkannya pada tahun 1992 karena tidak bisa menjaga dalam batas nilai tukar. Proyek ini, bagaimanapun, terus: di bawah Traktat Maastricht (1992), EMS menjadi bagian dari proyek lebih luas untuk Emu yang dikembangkan pada tahun 1990an.
Pada tahun 1994 Institut Moneter Eropa diciptakan sebagai langkah transisi dalam membangun Bank Sentral Eropa. (ECB) dan mata uang bersama. ECB, yang didirikan pada tahun 1998, bertanggung jawab untuk menetapkan kebijakan moneter tunggal dan suku bunga bagi negara-negara mengadopsi, dalam hubungannya dengan bank sentral nasional mereka. Akhir tahun 1998, Austria, Belgia, Finlandia, Perancis, Jerman, Irlandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Portugal, dan Spanyol memangkas suku bunga mereka ke tingkat yang hampir seragam rendah dalam upaya untuk mempromosikan pertumbuhan dan untuk mempersiapkan jalan bagi terpadu mata uang.
Pada awal 1999, Uni Eropa sama anggota mengadopsi mata uang tunggal, euro,. untuk pertukaran asing dan pembayaran elektronik. (Yunani, yang tidak memenuhi kondisi ekonomi yang diperlukan sampai tahun 2000, kemudian juga mengadopsi euro.) Ketika Euro muncul menjadi ada pada tahun 1999, EMS secara efektif luka, meskipun ERM tetap beroperasi.
Pengenalan empat dekade euro setelah beginings Uni Eropa secara luas dianggap sebagai langkah besar menuju kesatuan politik Eropa. Dengan menciptakan kebijakan ekonomi umum, negara bertindak untuk menempatkan peredam pada belanja publik yang berlebihan, mengurangi utang, dan membuat usaha yang kuat di menjinakkan inflasi. Namun, defisit anggaran-langit-langit dibentuk dalam proses memperkenalkan euro telah dilanggar oleh sejumlah negara sejak tahun 2001, sebagian karena pemerintah nasional langkah-langkah untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Pada tahun 2003, menteri keuangan Uni Eropa, dihadapkan dengan kenyataan bahwa kemerosotan ekonomi telah menempatkan Perancis dan Jerman yang melanggar langit-langit, sementara menangguhkan pakta tersebut. Komisi Eropa menantang yang bergerak, bagaimanapun, dan pengadilan tinggi Uni Eropa membatalkan keputusan menteri keuangan "pada tahun 2004.

Koin Euro dan catatan mulai beredar pada Januari, 2002, dan mata uang lokal tidak lagi diterima sebagai legal tender dua bulan kemudian. Unit mata uang Eropa (ECU), yang didirikan pada tahun 1979, adalah pendahulu dari euro. Berasal dari keranjang berbagai jumlah mata uang dari negara-negara Uni Eropa, ECU adalah unit akuntansi yang digunakan untuk menentukan nilai tukar mata uang nasional antara.

Uni Eropa anggota-Denmark, Inggris, dan Swedia-yang tidak mengadopsi euro ketika diperkenalkan mungkin yang paling penting adalah Inggris, yang terus menganggap dirinya sebagai lebih atau kurang terpisah dari Eropa. Dalam semua tiga negara telah ada kecemasan publik yang kuat bahwa menjatuhkan mata uang nasional masing-masing akan menyerah terlalu banyak kebebasan. Pemilih Denmark menolak adopsi euro dalam referendum pada tahun 2000, pemungutan suara itu dipandang sebagai lawan penguatan euro di Inggris dan Swedia. Dari 12 anggota Uni Eropa mengakui sejak tahun 2004, tiga-Slovenia, Malta, dan Siprus-telah mengadopsi euro.

Meskipun integrasi moneter bukan tujuan asli dari Masyarakat Ekonomi Eropa, konsep tampaknya memperoleh dukungan dengan setiap krisis ekonomi Eropa. EMS adalah dikreditkan dengan membantu untuk mencegah krisis ekonomi dengan menstabilkan nilai tukar, mengurangi inflasi, dan koordinasi kebijakan moneter dari bank sentral anggota. EMS demikian langkah besar menuju integrasi moneter Eropa.


Bagaimana cara kerja Sistem Moneter Eropa?
Bagian paling penting dari EMS adalah Mekanisme Nilai Tukar.Hal ini dilakukan pemerintah negara-negara anggota semua 'untuk menjaga nilai tukar mata uang mereka dalam band. Ini berarti bahwa nilai tukar tidak ada negara bisa berfluktuasi lebih dari 2,25% dari titik pusat. Ini dirancang untuk membantu menciptakan perdagangan yang stabil tanpa takut bahwa perubahan mendadak dalam nilai mata uang akan mengurangi perdagangan dan mendorong pengembangan hambatan perdagangan antara negara anggota.
Ini juga menciptakan European Currency Unit (ECU) untuk digunakan sebagai unit rekening. Meskipun bukan mata uang riil, ECU menjadi dasar bagi gagasan untuk menciptakan mata uang tunggal - sebuah ide yang diwujudkan dengan peluncuran Euro pada tahun 1999.


Masa Depan Sistem Moneter Eropa
Menurut kesepakatan, negara Eropa akan membentuk Uni Moneter Eropa (European Monetary Union atau EMU) secara penuh, yang mempunyai satu bank sentral yang akan menerbitkan mata uang bersama pada tahun 1999 (disebut mata uang Euro). Kesepakatan tersebut mengharuskan integrasi dan koordinasi dalam kebijakan moneter dan fiskal negara anggotanya. Sebelum menjadi anggota, negara Eropa harus memenuhi standar sebagai berikut ini :
1. Inflasi nominal tidak boleh lebih dari 1,5% di atas rata-rata tiga anggota dengan inflasi paling kecil tahun yang lalu.
2. Tingkat bungan jangka panjang tidak boleh lebih dari 2 % di atas rata-rata tiga anggota dengan tingkat bungan paling bawah.
3. Defisit fiskal tidak boleh lebih dari 3% dari GNP.
4. Utang pemerintah tidak boleh lebih dari 60% dari GNP.


0 komentar:

Poskan Komentar

About Aditya Gumay

Aditya GumayAditya Gumay merupakan Mahasiswa Semester VI Fakultas Ekonomi, Jurusan Management and Marketing di Universitas negeri Medan, UNIMED.

Anda dapat menemukan Aditya Gumay  pada Twitter, Facebook, Koprol dan Google+.
Blogumulus by Roy Tanck and Amanda Fazani
Disini Kode HTML Content Widget YANG INGIN SOBAT TAMPILKAN PADA TAB 2
Disini Kode HTML Content Widget YANG INGIN SOBAT TAMPILKAN PADA TAB 3